Contoh Surat Peringatan Karyawan Sebagai Teguran Tertulis

Contoh Surat Peringatan Karyawan Sebagai Teguran Tertulis , Bagi karyawan yang telah menyalahi / melanggar ketentuan atau peraturan yang berlaku di perusahaan, Pihak perusahaan berhak untuk mengeluarkan surat teguran yang berbentuk surat peringatan (SP1), (SP2), (SP3) sesuai dengan tingkatan kesalahan yang telah dilakukan.

Surat peringatan biasanya dikeluarkan oleh HRD atau personalia perusahaan, Tetapi seorang pimpinan perusahaan juga dapat memberlakukan hal yang sama tergantung dari ketentuan yang berlaku dan tingkatan administrasi di setiap perusahaan.

Sebuah surat peringatan mencantumkan nama pelaku pelanggaran, Menjelaskan pelanggaran yang sudah dilakukan, Sanksi yang diberikan perusahaan, masa berlakunya sanksi, hingga ketentuan lanjutan dari perusahaan apabila pelanggaran diulangi lagi.

Anda bisa melihat contoh surat peringatan di bawah ini sebagai materi rujukan untuk membuat surat peringatan jikalau memerlukannya :

Contoh Surat Peringatan

Contoh Surat Peringatan Karyawan (SP)

PT. LAUTAN PADANG PASIR
Jl. Dr Wahidin Sudiro Husodo, No. 33
Jakarta Barat , telp. (021) xxxx-xxxx

—————————————————————————————————————————

SURAT PERINGATAN
No. 03/HRD/III/2016

Surat peringatan ini diberikan kepada

Nama     : Bangun Arsito
Jabatan : Kabag Produksi

Surat peringatan ini diterbitkan berdasarkan hasil rekap ketidakhadiran perusahaan yang mengambarkan terjadinya tindakan indisipliner yang telah dilakukan oleh Sdr. Bangun Arsito, yakni terlambat masuk kerja selama lebih dari 7x pada bulan Pebruari 2016.

Sebagai seorang karyawan, seharusnya yang bersangkutan bisa menjaga tata tertib kerja dan bersedia untuk tiba di kawasan kerja sesuai dengan ketentuan yang tercantum dalam peraturan tata tertib perusahaan yakni jam 08.00 WIB.

Surat peringatan ini bertujuan untuk menawarkan pengarahan sekaligus sebagai peringatan kepada yang bersangkutan semoga kembali menjalankan tata tertib perusahaan yang berlaku dan tidak mengulangi kesalahan yang sama. Dan apabila mengulangi kesalahan yang sama maka akan diberlakukan tindakan yang sesuai dengan ketentuan peraturan perusahaan yang berlaku.

Sehubungan dengan pelanggaran yang terjadi maka perusahaan menawarkan sanksi kepada yang bersangkutan berupa pemotongan pertolongan kehadiran selama 3x. Sanksi ini mulai diberlakukan semenjak dibuatnya surat peringatan ini hingga bulan Juni 2016.

Demikian surat peringatan ini diberikan semoga dapat dijadikan sebagai materi perhatian dan koreksi diri.


                                                                                               Jakarta, 20 Maret 2016
             Penerima SP                                                                       Pembuat SP

           Bangun Arsito                                                                Basuki Abdullah, SE
          Kabar Produksi                                                                      Persnoalia

Tentunya setiap surat peringatan dapat berbeda-beda isinya sesuai dengan pelanggaran maupun sanksi yang akan diberikan oleh perusahaan, sebab itu teladan surat peringatan di atas sebagai contoh surat kerja yang harus diedit sesuai dengan keperluan. Semoga dapat bermanfaat.